Keracunan Makanan: Punca, Gejala, dan Langkah Elak Keracunan

Apakah punca yang menyebabkan seseorang mengalami keracunan makanan dan cara untuk mengelakkannya?

Artikel pada kali ini kami akan berkongsi kepada anda berkenaan dengan keracunan makanan secara lebih mendalam.

Baca juga:

Apa itu keracunan makanan?

Live Life Get Active

Keracunan makanan atau dipanggil sebagai ‘foodborne illness’ adalah disebabkan oleh bakteria dan virus masuk ke dalam makanan yang anda makan.

Ia juga boleh disebabkan oleh toksin yang dihasilkan oleh bakteria seperti Staphylococcus aureus.

Punca keracunan makanan

keracunan makanan

Gejala keracunan makanan boleh berlaku dari tahap ringan hingga sangat teruk. Anda mungkin sakit kerana keracunan makanan tetapi tidak tahu apa makanan yang menjadi penyebabnya.

Bakteria dan virus yang berbeza menyebabkan gejala yang berbeza. Berikut adalah antara punca keracunan ini:

1. Bakteria

Bakteri seperti Salmonella, E. coli, Campylobacter, dan Listeria monocytogenes adalah penyebab umum keracunan makanan.

Bakteria ini dapat ditemukan pada makanan mentah atau tidak dimasak dengan baik.

2. Virus

Virus seperti Norovirus dan Hepatitis A dapat menyebabkan keracunan makanan jika makanan atau minuman terdedah oleh partikel virus dari individu yang terjangkiti.

3. Parasit

Parasit seperti Cryptosporidium, Giardia, dan Trichinella dapat menular melalui makanan dan minuman yang terdedah oleh air yang tercemar atau makanan yang tidak dimasak dengan betul.

4. Cendawan beracun

Cendawan seperti Amanita phalloides (kurap) dan Claviceps purpurea (kapang gandum) menghasilkan toksin yang boleh menyebabkan keracunan makanan jika makanan terdedah oleh cendawan ini.

5. Bahan kimia beracun

Bahan kimia beracun seperti pestisida, bahan pembersih, atau logam berat yang tidak sengaja terjejah dengan makanan juga boleh menjadi penyebab keracunan makanan.

6. Alatan memasak yang tidak bersih

Alat memasak yang kotor dan tededah dengan bakteria juga dapat menyebabkan keracunan makanan.

7. Penyimpanan makanan yang tidak betul

Penyimpanan makanan pada suhu yang tidak tepat atau dalam keadaan sanitasi yang buruk juga dapat menyebabkan pertumbuhan bakteria dan keracunan.

Simptom dan gejala

Pelbagai gejala keracunan makanan boleh anda dapatkan bergantung pada jenis keracunan dan tahap keterukannya.

Beberapa gejala umum yang sering terjadi termasuklah seperti:

  • Mual: Merasa ingin muntah atau tidak selasa di perut bahagian atas.
  • Muntah: Pengeluaran isi perut melalui mulut yang disertai dengan kontraksi otot perut.
  • Cirit birit: Selalu buang air besar dari biasanya dengan konsistensi yang cair atau tidak teratur.
  • Sakit perut: Rasa sakit atau kram di perut bagian bawah.
  • Demam: Peningkatan suhu tubuh di atas normal (biasanya di atas 38 derjah Celsius).
  • Kehilangan nafsu makan: Hilangnya keinginan untuk makan atau minum.
  • Kelelahan: Merasa lemah atau tidak berdaya.
  • Menggigil: Getaran atau gemetar pada tubuh.
  • Sakit kepala: Rasa sakit atau ketidaknyamanan di kepala.
  • Dehidrasi: Hilangnya cairan tubuh akibat diare dan muntah yang berlebihan.
  • Mialgia: Rasa sakit atau kekakuan otot.
  • Gangguan Pencernaan: Gangguan pencernaan seperti perut kembung, memulas, atau perut kembung.

Gejala keracunan makanan biasanya muncul dalam beberapa jam hingga beberapa hari setelah memakan makanan atau minuman yang terdedah dengan racun.

Pada kes yang lebih teruk, keracunan makanan dapat menyebabkan komplikasi serius seperti dehidrasi, gangguan elektrolit, atau jangkitan seterusnya.

Langkah mengelak dari keracunan

keracunan makanan

Untuk menghindari keracunan makanan, anda boleh mengikuti langkah-langkah berikut:

1. Cuci tangan dengan betul

Keracunan makanan boleh dielakkan dengan mengamalkan cara cuci tangan dengan betul.

Cuci tangan anda dengan sabun dan air sebelum menyiapkan makanan, sebelum makan, dan setelah memegang makanan mentah, seperti daging atau ikan.

2. Asingkan makanan mentah dan matang

Gunakan talenan, piring, dan peralatan lain yang berbeza untuk makanan mentah dan matang.

Elak dari mengabungkan antara makanan mentah dan makanan yang sudah dimasak atau siap disajikan.

3. Masak makanan dengan betul

Pastikan makanan, terutama daging, ikan, dan telur, dimasak pada suhu yang betul untuk membunuh bakteria dan patogen lainnya. Gunakan termometer makanan untuk memastikan makanan mencapai suhu yang tepat.

4. Simpan makanan dengan selamat

Simpan makanan di dalam peti sejuk pada suhu yang sepatutnya dan pastikan makanan dimasukkan ke dalam bekas bertutup untuk mencegah pencemaran dari udara atau benda lainnya.

5. Jaga kebersihan peralatan dan permukaan

Bersihkan permukaan kerja, peralatan, dan alat makanan dengan sabun dan air setelah digunakan.

Hindari menggunakan peralatan yang sudah tercemar dengan makanan mentah untuk menyiapkan makanan yang sudah dimasak.

6. Hindari makanan yang meragukan

Hindari makanan yang terlihat tidak segar, bau busuk, atau memiliki tanda-tanda kerosakan lainnya.

7. Berhati-hati dengan kebersihan ketika makan di luar

Ketika makan di luar rumah, pastikan anda memilih tempat makan yang bersih dan dipercayai. Perhatikan kebersihan dan keadaan tempat serta cara penyajian makanannya.

8. Pentingnya hidrasi

Pastikan untuk minum air yang bersih, terutama di daerah di mana air mungkin tercemar

Dengan mengikuti langkah-langkah di atas, ia dapat membantu mengurangi risiko keracunan makanan dan menjaga kesihatan anda serta orang yang anda sayangi.

Bila perlu jumpa doktor

keracunan makanan

Kebanyakan kes keracunan makanan tidak memerlukan rawatan perubatan. Anda harus berjumpa doktor jika anda berada dalam kumpulan berisiko tinggi dan berisiko mengalami dehidrasi.

Di samping itu, segeralah berjumpa dengan doktor jika anda mempunyai mana-mana simptom kronik yang berikut:

  • gejala yang sangat teruk
  • tidak dapat menyimpan cecair selama lebih daripada sehari
  • gejala selama lebih daripada 3 hari
  • darah atau lendir dalam muntah anda
  • darah atau lendir dalam najis anda

Diharapkan semoga perkongsian kami ini berkenaan dengan masalah keracunan makanan dapat memberikan anda semua informasi dan ilmu pengetahuan yang bermanfaat untuk dijadikan rujukan bersama.

Sumber:

  1. Food poisoning – symptoms, causes and treatment. Healthdirect
  2. Food poisoning – Diagnosis and treatment. Mayo Clinic
Bantu kami share artikel ini:

eCentral Newsletter

Nak tahu bantuan bulan depan? Subscribe sekarang!